babunegara works with microsoft forntpage

jjjjj

 

babunegara ngeblog!: Gak lucu atau mencobanya. Gak mutu atau maksain untuk itu. Bukan terobosan hebat karena blog ini hanyalah bukti saya lebih sering nganggur dibanding pegawai lain.

bangpay: Seorang anak, suami, kakak, sahabat dan rekan kerja. Tinggal dan bekerja di Ternate sebagai priyayi KORPRI di sini. Pecinta oblong, celana setengah tiang dan topi yang hidup bagai kecoa.

 

make|blog|not|war

 

profil bangpay

langganan pake RSS? (opo kuwi?)

 

 
 
Saturday, September 30, 2006
"Ganu Pae, Maumere??"

Namanya Konil. Sebut saja begitu. Dia temen baik saya yang kebetulan bertugas di maumere. Nah saya akan cerita tentang maumere pasca eksekusi pidana mati Tibo cs. namun tidak dari sisi politis atau bahkan sampai SARA!!!

Saya cuman mau cerita tentang Konil, Saya dan Bini saya.

Kerusuhan yang melanda di maumere, pulau flores, NTT itu tentu cuman saya (juga bini saya) saksikeun lewat layar tipi. Namun tidak bagi kawan saya si Konil. Beliau mengalaminya sendiri.

Waktu itu saya sedang crita sama bini saya pake ponsel tentang momere dan kabar si konil, eh malah ujung-ujungnya berantem lho.

"Wah gawat ini... pasti nanti ujung-ujungnya kerusuhannya mambu-mambu (berbau) SARA!!" omong saya dengan sok taunya.

"Ndak, bang! Wong itu pejabat di tipi dah bilang kalo kerusuhan di maumere cuman ungkapan kekesalan warga situ yang gak terima tibo cs. dieksekusi mati dan jenazahnya gak dikirim ke tempat kelahirannya kok!" bini saya berargumen.

"Tipi?? Lha kita kan ndak tau tho? Wong, coba berapa kali makhluk bernama tipi dan makhluk berjuluk pejabat ngapusi (membohongi) kita semua hayo?? Menurutku lama-lama bakal rusuhnya SARA dan SARU itu. Wong sebab-musababnya Tibo cs. dipidana mati kan lantaran pengadilan memutuskan mereka sebagai pihak yang bersalah dalam kerusuhan yang terjadi di poso. Dan kerusuhan di poso itu kebanyakan ya mambu-mambu SARA!!!"

Obrolan itu berlangsung lama dan berujung pada ngambeknya bini saya. Dan saya langsung merayu gombal agar beliau ndak ngelanjutin marahnya.

Ternyata nun jauh disana, si Konil sedang panik luar biasa menyambut kerusuhan yang terjadi. Ada obong-obongan gedung pengadilan, dan demonstrasi baik besar atau kecil lainnya. Rupanya Konil dan beberapa temannya merasa terintimidasi dengan kerusuhan tersebut. Makin mencekam lantaran kota momere diberlakukan jam malam.

Konil dan rekan-rekan sekantornya (yang beragama islam) tentu tak tinggal diam. Secepatnya mereka melakukan evakuasi swakarsa meski pemerintah koar-koar bahwa kerusuhan tersebut bukan kerusuhan SARA. Ya pemerintah mau koar-koar apa tapi yang ngalamin kan mereka tho?? Jadi layak tidaknya mengevakuasi diri ya terserah mereka. Konil bersama 4 orang rekan kantornya langsung terbang ke makassar. Dan 7 orang lainnya ngacir ke jawa. Rekan pelarian konil di makassar bertahan disana selama 4 hari sedang Konil maksain diri untuk menetap selama seminggu (kebiasaan mbolos). Akan halnya rekan-rekan konil yang ngacir ke jawa sampai saat ini belum kembali ke maumere (mungkin mau sekalian lebaran disana kali).

Ribut-ribut soal Tibo Cs. memang belum tuntas betul bahkan keliatan makin hari makin ada aja masalah yang timbul, namun sudah layak untuk ditinggali lagi, menurut Konil. Konil mengeluh kepada saya bahwa dia sangat ketakutan jika terjadi kerusuhan macam begini. Jangankan menjadi kaum minoritas, orang yang waras pun meski menjadi warga mayoritas tentu akan ndak betah jika daerah tempat tinggal mereka rusuh.

Konil berencana mengajukan mutasi kerja. Dia keliatannya hendak minta agar dirinya bisa dipindah dan kalo bisa pindah ke palembang!! Ya Konil berasal dari palembang. Saya cuman mbatin, kerusuhan atau enggakpun Konil kan juga pingin pindah ke palembang?? Hehehe...

Sabar saja... Berdoa biar ndak ada lagi gontok-gontokkan di negara kita ini. Selamat bertugas kembali, Konil!!!

Keterangan:
- "Ganu Pae?" ungkapan yang digunakan warga maumere untuk menanyakan kabar.
- Gambar diambil dari teriakan Konil yang ada di shoutbox blog ini.

baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 7:13 AM   6 komentar

Ramadhannya Bang Pi'i
DISINDIR makin mirip dengan kolomnya Umar Kayam dimana sering absen lantaran si penulis (yang juga tokoh utamanya) sakit-sakitan, saya langsung semangat ba'da shalat tarawih ngacir ke kantor buat posting. Sodara-sodara dengan ini saya umumkan bahwa bang pi'i sehat, akan halnya kalo keliatan sering ambruk itu biasa saja... ha wong manusia kok!!!

Apa kabar ramadhan sampeyan semua??

Masih jadi bini kedua atau udah jadi prioritas utama sampeyan yang gak bisa diganggu gugat?? Saya belum. Badan yang sakit-sakitan dan dikompori nasihat dokter, saya sekali bolong puasanya. Ya gimana lagi kalo tubuh sudah tidak bisa diajak kerja sama puasa...

Balapan tadarus (membaca al quran) sama bini juga mulai terbengkalai lantaran kejamnya si obat tidur yang membuat saya angles mak leerrr tidur dengan pulasnya.

Dan saya jarang ngantor belakangan ini, alhamdulillah bos kecil memaklumi kondisi saya.

Sahur saya itu jan masih tipikal anak kos sekali lho! Kalo gak masak nasi goreng kornet campur aduk, ya makan roti tawar plus telor mata sapi, atau mie instan yang saya campuri macam-macam (tergantung kondisi). Mulai dari campur ayam sisa buka puasa atau malah campur sarden (mohon jangan dicoba!)

Tak lupa minum milo atau ovaltine hangat yang dicampur dengan sejumput kecil garam dapur! Ya garam dapur yang dicampurkan pada milo atau ovaltine terbukti sukses menaikkan tekanan darah saya dengan cepet. Makasih, pak dokter!!!!

Habis itu shalat subuh di masjid pinggir pantai. Saya selalu milih disitu lantaran habis sembahyang ada pengajiannya dan sampai pagi menjelang siang, tanpa alasan penghematan listrik lampu masih dinyalakan sehingga saya dan beberapa jama'ah lain bisa melanjutkan kegiatan dengan membaca quran sampai setengah tujuh. Pengalaman lalu saya sering diusir atas nama penghematan listrik, masjid setelah shalat subuh langsung gelap gulita lantaran lampu dipadamkan tak peduli ada yang tadarus atau tidak. Ndak salah juga sih si penjaga masjidnya, wong dia kan mau ngelanjutin tidurnya, ha kalo gak dimatikan sebelum dia pulang ke rumah pasti nanti ndak ada yang matikan.

Pukul setengah lima sore pas jam pulang kantor saya selama bulan ramadhan (biasanya jam lima sore) saya dan beberapa teman penghuni rumah dinas langsung menyerbu pusat jajanan di pulo ternate ini. Apalagi kalo bukan nyari jajanan buka puasa dan lauk makan malam. Jajanan nasional maupun jajanan khas maluku utara ada disini dan sampai bingung saking rakusnya kami.

Setelah puas membeli jajanan kami balik ke rumah dinas dan mulai ribut-ribut memasak nasi dan merebus air.

Pas beduk magrib, kami langsung menyantap jajanan pasar yang kami beli dan tak lupa meneguk teh manis karena dianjurkan berbuka dengan yang manis (sayang bini saya gak ada pas buka jadi saya gak bisa berbuka dengan yang manis!! halah!!). Setelah shalat magrib saya malas untuk langsung makan besar... mending glethakan (berbaring) di depan TV menonton acara jejak petualang di sebuah stasiun TV (yang pastinya buat blogger2 di indonesia bagian barat belum berbuka tho??)

Tepat jam setengah delapan malam WIT saya sudah ngacir ke masjid buat siap-siap shalat tarawih dengan baju koko saya yang legendaris itu. Legendaris disini maksudnya terkenal kekusamannya dan ke-mbadhusan-nya!!

Habis itu baru makan besar (bener-bener makan besar) dan dilanjutkan dengan tadarus sebentar lalu tidur lagi.

Wah, bagaimana dengan puasa temen-temen saya sak jagat ya??? Pasti ngibadahnya gak pernah lat (telat), gak kayak saya ini yang gak bener-bener dalam ngibadah...


baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 6:45 AM   6 komentar

Thursday, September 14, 2006
942 BC
Gairah untuk berolah raga rupanya mulai tumbuh di kantor saya. Biang keroknya siapa lagi kalo bukan tenaga-tenaga muda yang selalu miris melihat kondisi tubuh senior-seniornya yang berperut tak proporsional (untuk menghindari penggunaan kata "buncit", pen), dan nafas yang cuman satu-dua tiap kali naik tangga kantor.

Kebetulan olah raga yang memungkinkan untuk dilakukan sering-sering ya cuman badminton. Hal ini dengan pertimbangan melakukan lomba balap kuda akan membutuhkan banyak dana dan akan sangat merepotkan. (lagian siapa yang mau pacuan kuda?)

Dengan sistem urunan, mereka akhirnya menyewa lapangan badminton dan bermain seminggu sekali. Lama-lama jumlah anggotanya makin banyak dan mereka berhasil menarik beberapa senior untuk ikut nimbrung di lapangan bulu tangkis mulai jam 7 malam sampai setengah dua belas malam. Ya kalo gak mau main ya minimal urun sumbangan lah buat air minum atau sewa lapangan. Rukun kan??

Layaknya atlit kagetan, tiap kali sehabis main badminton, keesokan harinya bisa dipastikan ada saja yang telat ngantor dan hampir semuanya ngantor dalam keadaan muka nyengir-nyengir sakit. Ya, punggung keplintir lah, tangan keseleo-lah, stamina habis lah, ngantuk dan sebagainya!

Saya yang beberapa kali dipaksa ikut bergabung selalu saja bisa berkelit, ya... saya malas berolahraga kalo paginya saya harus pegel-pegel dan ngantukan... (padahal memang malas berolahraga ding!!) Sampai akhirnya saya gak ada yang ngajak-ajak lagi. Sejak dulu saya memang gak pernah eksis di dunia olahraga!!!

Semakin membengkaknya jumlah anggota 942 BC* ini, menyebabkan jumlah yang gak seimbang lagi antara jumlah pemain dengan kapasitas lapangan. Lantaran ajang olah raga ini sebagai iseng-iseng-tak-berhadiah dan tidak sedang mengincar suatu prestasi apapun dikancah olahraga, maka tidak ada yang keberatan saat diputuskan bahwa permainan bulu tangkis semuanya dilakukan secara ganda, bukan tunggal!!**

Namun meski saya tak pernah keliatan di lapangan bulu tangkis, toh saya ada gunanya juga (buat saya sih, entah buat teman2 saya itu). Saya ngutak-atik gambar menjadi logo 942 BC seperti yang tampak di atas.

Semoga dengan semakin banyaknya fiskus atau petugas pajak yang giat berolahraga, mereka mampu merubah image petugas pajak yang buncit-buncit seperti saya ini. Hehehehe....

* : 942 BC yang dibaca KPP Ternate Badminton Club, angka 942 adalah kode kantor yang dapat dilihat dari digit ke-10, 11, 12 dari Nomor Pokok Wajib Pajak saudara-saudara (bagi yang punya lho ya), kebetulan angka 942 adalah kode kantor pelayanan pajak ternate.

** : Karena itu 942 BC mempunya motto "you'll never play alone" seperti yang nampak pada logo di atas.


baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 1:54 PM   9 komentar

Tuesday, September 12, 2006
Saya, hujan dan orang-orang gila
Saat Endonesia lagi kekeringan akibat musim kemarau, ternate malah tak henti-hentinya diguyur hujan. Ndak 24 jam sih, cuman timing-nya itu lho kok ada-ada saja. Pas mau berangkat ngantor eh digrujuk mak byuur... Jadi nuwun sewu bapak kepala kantor yang ngantor pake mobil, saya kan cuman pake motor jadi agak telat lah yao!!*

Jam sembilanan ujan mereda... dan seperti daerah timur endonesia lainnya matahari bersinar terik. Disinilah peran AC dalam penerimaan negara sangat penting**, ning serba salah juga sih, baju celana yang anyep (antara basah dan tidak) lalu ditiupin angin dari AC (air conditioner atau air cooler? sebuah anekdot ndak mutu dari temen saya), hasilnya?? Badan nggreges!!! Hidung meler...

Nah tiba saatnya jam makan siang eh hujan kok turun lagi. Pesan bini yang bilang: "dont forget drink decolgen, yes bang!!" bikin serba salah... ha wong dari pagi belum nguntal makanan apapun je! Jam satu kurang, tanpa perlu aba-aba selain berhentinya hujan, saya langsung memacu sepeda motor temen saya buat makan siang.

Saya sempetin buat ke rumah sebentar ambil obat flu sehabis makan, lha kok pas saya mau keluar rumah untuk kembali ngantor hujan turun lagi.... (maaf saya akan mengulang kalimat yang sama) Jadi nuwun sewu bapak kepala kantor yang ngantor pake mobil, saya kan cuman pake motor jadi agak telat lah yao!!

Jam dua kelewat agak banyak, baru saya nyemplak motor lagi meski joknya basah, baru memacu sekitar 500 meteran dari rumah eh ndilalahnya ujan mak bress diwutahkan (ditumpahkan) dari langit. Terpaction eh terpaksa saya mbalik untuk nyari tempat ngiyup. Saya menclok di halte.

Disitu rupanya ada laki-laki berbaju rapi (sedikit basah juga) yang membawa map yang belakangan saya tahu isinya cuman tumpukan koran bekas. Karena pada dasarnya selain diciptakan sebagai makhluk sosial, saya juga diciptakan sebagai makhluk yang banyak cakap, maka saya ajak ngomonglah dia.

"Wah jan... gimana ya.. musim hujan bikin susah!!" saya iseng membuka percakapan.

"C*** M**!! (umpatan khas timur) Ngana (kamu) ini! Ngana ndak tau kalo sekarang ini musim kemarau??"

"Iya sih... tapi ternate kan ndak kenal musim..." jawab saya meski masih terkaget2 dengan amarah dan umpatan mas-mas tadi.

"Dan... bung! Ngana ini kan makan beras... coba kalo ndak ada hujan bagaimana petani mau tanam padi hah? Bersyukur donk kalo hujan!!!"

"Hehehe iya... iya... tapi kan di ternate tidak ada areal persawahan?? Jadi hujan gak hujan ya gak ngaruh ke produksi padi donk?" saya tetep ngeles dan mulai banyak prasangka dengan mas-mas satu ini.

"Woooo... sekolah ndak sih ngana ini?? Kalo ndak ada hujan, bisa kering lah laut... Trus nanti air sungai mau ambil dari mana kalo laut kering? Gak ngalir kan... Trus lahan pertanian di pegunungan bakal jadi apa kalo ndak ada air yang ngalir dari laut ke sungai???"

Oke... oke... saya ngerti sekarang! Setelah diamati lebih seksama, orang yang saya ajak debat ini orang gila rupanya. Sepatunya berlainan, dan benda yang saya kira nametag ternyata cuman bekas bungkus extra joss!!! Itupun dikalungkan pake tali rafia!!! Saya reflek megang kunci motor buat jaga-jaga untuk kabur kalo-kalo si mas-mas ngamuk.

Tanpa saya sadari dari gang kecil sebelah kiri halte mucul sesosok ibu yang berdandan seperti tipikal orang gila standar. Baju dekil menghitam, muka cemong, rambut acak-acakan dan bau luar biasa. Ibu itu rupanya sudah agak lama ada di sebelah saya sambil jongkok mencabuti stiker-stiker yang ditempel di halte!!

Saat saya amati beliau eh tiba-tiba beliau memberi tanda dengan bahasa isyarat yang artinya laki-laki yang berbaju rapi disebelah saya adalah orang gila...

Oke! Cukup!! Saya hidupkan sepeda motor dan berlalu meski hujan belum reda....

Teriring kekaguman saya kepada Emha Ainun Nadjib yang selalu dengan kesabaran dalam menghadapi orang gila.

* : Saya memang tidak gaul, mosok jaman sekarang masih pake istilah "lah yao!!" sih?? Tren kalimat "gitu loh" saja hampir lewat....
**: Saya pernah mendapat cerita teman sejawat yang kantornya membeli pendingin untuk setiap ruangannya namun tak pernah dipakai lantaran daerah tersebut terkenal bersuhu dingin. What a crap!!!!


baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 3:33 AM   7 komentar

Monday, September 11, 2006
Dua belas hari lagi...

Gusti, kali ini saya sedang tidak ndagel. Maafkan jika saya selama ini sering bersikap seenaknya terhadap Gusti. Tahu bahwa Gusti itu rajanya para menungso semua tapi sering saya bertingkah yang tidak menyenangkan-Mu. Dagelan saya memang tidak bermutu, apalagi lucu.

Gusti, yang mau saya omongkan adalah... Jangan marah lho ya. Saya mohon jangan cabut nyawa saya dalam dua atau tiga belas hari ini. Kalo bisa (meski saya sadar siapa sih saya kok berani-beraninya minta terlalu banyak) beri saya waktu empat puluh tiga hari lagi....

Saya sadar ramadhan lalu saya masih kurang ajar sama Gusti. Dalam hati saya tidak terbesit kalo ramadhan tahun lalu mungkin saja ramadhan terakhir bagi saya, makanya saat itu segala ibadah saya kurang maksimal Gusti.

Segala gempa bumi, tsunami atau ngentutnya gunung berapi kan belum apa-apanya kalo dibanding dengan kurang ajarnya seluruh umat manusia kepada Gusti. Gusti tetap pemurah, Gusti tidak mlithesi kami satu-satu sampai gepeng, semoga Gusti tetap mau jadi EO (event organizer) ramadhan tahun ini...

Saya memang bukan hamba yang baik, namun bolehkah saya melewati satu ramadhan lagi? Saya ndak bisa janji apa-apa dengan ibadah saya nanti, wong saya ini tempatnya salah dan lupa lho, Gusti. Namun saya hanya mau bilang kalo saya pingin banget ketemu lagi dengan ramadhan-Mu.

Saya kira meski tak ditulis, tak diucapkan maupun diekspresikan, banyak dari saudara-saudara saya sesama manusia yang merasakan hal yang sama namun gak bisa atau gak mau nunjukin betapa kangennya mereka dengan ramadhan. Maklum jadi menungso itu serba salah, jadi orang jahat dibenci, jadi orang baik malah diceletukin: "cieee...." dan dikira sok alim.

Gusti, takut nanti gak sempet atau sayanya yang berubah pikiran atau hilang akal (bisa tho saya tiba2 saya hilang ingatan gara2 ketabrak becak?! atau lainnya) saya mau bilang:

Ahlan wa sahlan yaa ramadlan.....

(ternate, 11 september 2006)

kamus:

mlithesi: menggencet sesuatu dengan (biasanya) kuku ibu jari, cara ini cocok digunakan untuk membunuh kutu rambut.


baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 2:30 AM   3 komentar

Sunday, September 10, 2006
Mereka yang juga manusia...
Sebenarnya saya sudah ngetik tulisan yang cuman kopi paste surat dari teman saya yang bekerja jadi guru SD di sebuah pulau deket betawi nun jauh di sana. Namun saya pas minta ijin suratnya ditampilin diblog (dan di milis) dia buru-buru sms saya dan meminta agar jangan ditampilin.

Oke, dengan tanpa mengurangi rasa hormat saya kepada orang lain, biarlah surat empat lembar kertas folio bergaris (sisa lembar ujian anak didiknya barangkali, wong ada capnya...) saya intepretasikan semau saya.

Teman saya ini selama yang saya kenal selalu mengutamakan kepentingan orang lain, sejak lulus sma dia milih ndak kuliah dan terjun ke dunia pekerja sosial. Ya, meskipun akhirnya dia manut ibuknya untuk nyelesaiin kuliahnya namun dia tetep gak mau meninggalkan dunianya itu.

Lulus kuliah tentu saja dia jarang sekali mengkhususkan waktu mencari pekerjaan karena dunia endonesia proletar telah menjadi belahan hatinya. Namun dia toh tetep manusia juga tho? Kalo lalu dia naksir calon dokter gigi di kampusnya dan akhirnya jadi sepasang kekasih yo gak salah tho?

Seperti halnya mertua kebanyakan, apalagi menghadapi sang calon menantu yang aktipis dengan badan kurus, tampang kucel dan acak-acakkan pola hidupnya itu pasti males juga melepas anak cewek tercantiknya buat dikawinin oleh laki2 yang sehari-harinya makan sekali sehari itupun cuman nasi, orek tempe dan grujukan kuah sayur santen di warung tegal yang kumuh.

Toh, masa-masa itu berlalu juga. Sang mertua akhirnya luluh, karena sang menantu mau bekerja seperti orang kebanyakan juga. Namun gak lama karena kemudian sang menantu malah pindah kerja jadi guru di sebuah pulau yang meskipun deket dengan jakarta namun alangkah jauh bedanya dengan jakarta.

Menjadi guru dan sekaligus kepala sekolah, penjaga sekolah (ndak ada fasilitas rumah dinas) juga guru ngaji di sore hari. Orang macam saya ini tentu cuman bisa melihat, wah keren ya dedikasinya... ck.. ck.. ck.. aku belum mampu kalo suruh gitu. namun yang gak kita ngerti kan bagaimana dia melewatkan hari-harinya. Penghasilan yang pas-pasan. Itupun ketambahan sering nombokin uang sekolah anak-anak didiknya.* Anaknya yang masih kecil dan jarang bersamanya karena tinggal bersama ibunya di jakarta. Atau mertuanya yang makin sebel ngelihat dia belum sembuh juga dari penyakit lamanya (yang dulu dikira cuman gejolak aktifis muda).

Lalu pada suatu hari dia pas kebetulan nengok anak bininya di jakarta lalu ikut datang di sebuah acara bakti sosial yang dilaksanakan teman-teman aktifisnya dulu, dia malah diasingkan...

Dia dianggap murtad dari dunia "sosialis" dan mementingkan kehidupan pribadi. Jadi komplotan pemerintahlah, karena dia sekarang jadi PNS (digaji oleh pemerintah yang dulu paling sering diteriakin oleh mereka bersama). Sedang semua teman-temannya masih solid bersama-sama bergerak membela masyarakat lemah di negeri kacau balau ini.

Dan teman saya yang berwatak bima** ini sama sekali tak mengucap sepatah katapun untuk membela diri. Dia yang pagi harinya berantem dengan mertuanya, berselisih dengan istrinya yang ingin mendamaikannya dengan sang mertua, malu dengan ibunya yang lama tak dikunjungi, lalu siangnya dicemooh teman2nya???

Dengan protokol sewajarnya dia berpamit pulang lantaran merasa ndak enak berada disitu. Seperti menyatu dengan tanah kakinya terseret melangkah, seperti gravitasi melambung matanya tiba-tiba berat, seperti tiba-tiba musim kemarau berakhir karena matanya tak berhenti berair, dan seperti dimasuki sebuah mercon kudus sebesar beduk masjid demak hatinya berkeping-keping dan runtuh terinjak kakinya sendiri....

Perlahan dia menyusuri parkiran, melewati mobil-mobil milik teman-temannya***, menuju parkiran motor dimana dia menaruh motor honda C-70 yang setia menemaninya sejak jaman kuliah dulu dan saksi bisu semua perjuangan idealisme dan cintanya selama ini.

Dan lagi-lagi (seolah dia kekurangan cobaan) sepeda motornya mogok dan terpaksa dia menuntunnya ke bengkel terdekat...

Di bengkel, sang montir yang tak berdosa dan tak tau apa-apa itu nyeletuk: "mbok motornya ganti yang baru saja pak..."


* : beberapa tetangga beberapa kali menasehati teman saya agar berhenti membayarkan uang sekolah anak-anak didiknya karena konon banyak yang pura-pura ndak mampu.
** : ngomong seperlunya saja
*** : belakangan dia tahu kalo temen-temennya dibekingi korporasi besar sehingga kehidupan pribadi mereka lumayan layak.

baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 11:54 PM   6 komentar

Saturday, September 09, 2006
Aku belum (mau) mati, setidaknya menurutku!
Seberapa sibuk anda? Sehingga merasa orang paling sibuk sedunia?

Tak menghiraukan tetangga anda bukan merupakan dosa buat anda? Sehingga saat tahu anak tetangga meninggal bunuh diri lantaran malu diejek di sekolahan belum bayak uang sekolah tiga bulan, anda cuma bilang: "orang tuanya sih nggak ndidik anaknya dengan bener!!!"

Seberapa pentingkah diri anda? Sehingga harus dinomorsatukan?

Anda mengeluh lampu lalu lintas mati, jalur busway bikin macet, asap kebakaran hutan, namun jika anda tak mengalami itu semua apakah anda peduli?

Seberapa siniskah anda? Sehingga niat baik orang lain bisa berarti lain buat anda?

Teman saya menganggap acara kemanusiaan macam tolong, pulang kampung, uang kaget, atau turis dadakan sebagai bentuk eksploitasi terhadap kaum miskin. Dia lalu bicara banyak, mengutuk, mengejek dan berprasangka yang kebenarannya belum tentu bisa dibuktikan. Bukankah lebih baik kita berpikir melalui kaca mata si miskin? "Bolehlah aku jadi batu loncatan orang lain nyari duit asal aku bisa makan hari ini...."

Seberapa tololnya kita membiarkan diri kita membeli majalah dan koran untuk mengetahui kondisi masyarakat kita sedang kita melarang anak-anak kita dekat-dekat dengan keluarga miskin yang satu kompleks dengan rumah kita. "Huss.... ntar diculik lho..."

Seberapa alimkah kita? Sehingga kata-kata kita melebihi ayat-ayat kitab suci?

Lalu apakah anda peduli dengan kata "alim" tadi?. Alim yang berarti berilmu, dan tentu saja belum bisa disebut berilmu jika ilmu yang dimiliki tidak dipraktekkan. Dan satu-satunya cara berilmu itu dengan cara membaca. Membaca tidak cuma butuh buku, tanpa bukupun bisa. Di dalam angkot, di dalam kereta, di atas motor, di pinggir jalan sambil beli teh botol, dengan nama Tuhan kita bisa membaca....

Seberapa menderitakah kita sehingga tak tahu malu seharian penuh meratapi hidup sedang di luar sana banyak yang tak punya tangan dan kaki berlomba mengais kehidupan?

Seberapa manusiakah kita?


baca selengkapnya..

ditulis oleh bangpay @ 2:34 AM   7 komentar

HALAMAN|DEPAN

 

TEMPAT|CUAP-CUAP

 

nama :
rumah :
omongan :
 
:) :( :D :p :(( :)) :x

TULISAN|SEBELUMNYA

ARSIP|LAMA

 

 

 

| Pengunjung | Feeds | Technorati | Oggix | Photobucket | Imageshack.Us | Kampungblog | Blogger | Blogfam | RSS | Kelakuan |

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia